e-Journal Langganan

ANALISIS EFEKTIFITAS ALAT PENUKAR KALOR SHELL & TUBE DENGAN AIR SEBAGAI FLUIDA PANAS DAN FLUIDA DINGIN

FELIX WIJAYA

Abstrak

Kebutuhan manusia dari zaman dahulu sudah ada yaitu ketika memasak air sampai mendidih dengan memindahkan panas dari api sampai ketel kemudian panas tersebut memanaskan air di dalam ketel dan air paling dasar yang menerima kalor terlebih dahulu akan naik ke permukaan dan bersikulasi dengan air dingin dan siklus ini menghangatkan air secara terus menerus sehingga ketel ini juga termasuk alat penukar kalor (APK).Berbagai cara dilakukan manusia untuk memodifikasi APK tersebut untuk memenuhi kebutuhannya yang beragam. Penelitian ini berpusat pada analisa dari alat penukar kalor shell & tube 2 laluan dengan fluida panas dan dingin menggunakan air. Dari penelitian ini diperoleh efektifitas APK dengan perhitungan metode NTU dan perhitungan data di lapangan. Untuk perhitungan metode NTU diperoleh efektifitas APK terbesar adalah 96.56460 % pada temperatur fluida panas masuk (Th,i) 60 °C dan temperatur fluida dingin masuk (Tc,i) 29 °C pada debit masuk fluida panas 510 l/jam dan debit masuk fluida dingin 108 l/jam. Untuk perhitungan data di lapangan diperoleh efektifitas APK terbesar adalah 35.4040 % pada temperatur fluida panas masuk (Th,i) 50 °C dan temperatur fluida dingin masuk (Tc,i) 29 °C pada debit masuk fluida panas 510 l/jam dan debit masuk fluida dingin 180 l/jam. Hasil perhitungan metode NTU dan hasil perhitungan di lapangan memiliki selisih yang cukup jauh dikarenakan alat ukur yang kurang akurat, dan isolasi yang kurang sempurna sehingga masih terjadi heat loss.

Kata kunci : Efektifitas, Alat penukar kalor tabung shell & tube, temperatur masuk dan keluar.

View : 329 | Download : 70

Download